Chief Product Officer

Ahli inovasi AI, Pascal Bornet, tentang 3 keterampilan yang harus Anda kuasai di masa depan pekerjaan

Ahli inovasi AI, Pascal Bornet, tentang 3 keterampilan yang harus Anda kuasai di masa depan pekerjaan

Ke mana pun Anda pergi, selalu ada artikel tentang bagaimana inovasi AI akan mengubah tenaga kerja dan dunia. Dan ketika Anda berpikir tentang seberapa cepat bidang kecerdasan buatan bergerak, jelas bahwa apa yang kita sebut "masa depan pekerjaan" berkembang dengan sangat pesat. 

Perusahaan termasuk Zoom telah menggunakan AI selama beberapa tahun untuk meningkatkan pengalaman pengguna dan mengotomatiskan proses bisnis. Dalam beberapa bulan terakhir, teknologi ini telah menjadi hal yang umum dengan ledakan pengalaman model bahasa yang besar seperti ChatGPT, yang digunakan oleh jutaan orang untuk mengajukan pertanyaan, melakukan percakapan yang berkelanjutan, membuat cerita, menulis puisi, dan membantu dalam tugas sehari-hari seperti menyusun email atau merangkum obrolan dan rapat. 

Inovasi AI baru muncul setiap hari, termasuk pengkodean, proses SDM, dan penulisan konten, merambah ke bidang yang secara tradisional dimiliki oleh pekerja intelektual. Tetapi orang bertanya-tanya apa artinya ini bagi mereka, dan kita semua bertanya-tanya bagaimana cara menjaga hubungan manusia tetap bermakna di era teknologi baru ini.

Hubungan manusia adalah pusat dari apa yang kami lakukan di sini di Zoom, dan pendekatan kami terhadap AI tidak berbeda. Kami percaya bahwa kecerdasan buatan memiliki kekuatan untuk menyatukan orang dengan memungkinkan kita untuk berfokus pada pekerjaan yang penting. Inovasi AI kami akan membantu Anda melakukan hal tersebut dengan meningkatkan produktivitas, memberdayakan kolaborasi dengan rekan tim Anda, dan meningkatkan cara Anda terhubung dengan pelanggan Anda.

Work Transformation Summit terbaru kami berfokus pada persimpangan kecerdasan buatan dan hubungan manusia. Siapa yang lebih baik untuk membahas topik tersebut daripada Pascal Bornet, ahli AI dan penulis “Otomatisasi Cerdas”? Di sini, saya memperluas percakapan utama saya dengannya untuk membahas janji AI – dan bagaimana hal tersebut dapat membantu kita menghabiskan waktu untuk pekerjaan yang lebih bermakna.

Anda adalah penggemar berat otomatisasi dan bagaimana manusia mendapat manfaat darinya — beberapa orang mungkin menyebut Anda sebagai seorang optimis teknologi. Bagaimana Anda mengatakan inovasi AI dapat menguntungkan manusia, dan bagaimana hal itu akan berdampak pada pekerjaan kita?

Salah satu semangat inti saya adalah membuat dunia menjadi lebih manusiawi melalui teknologi. Saya percaya bahwa penggunaan teknologi yang tepat dapat meningkatkan rasa kemanusiaan kita dengan meningkatkan kesehatan, pendidikan, dan pekerjaan. Kita menghabiskan begitu banyak waktu dalam hidup kita untuk bekerja, tetapi berdasarkan survei karyawan, lebih dari 85% pekerja tidak terpenuhi oleh pekerjaan mereka. AI dapat membantu kita berkembang dari pekerja intelektual menjadi pekerja wawasan. 

Apa yang Anda maksud dengan pekerja wawasan, dan bagaimana kita bisa menjadi pekerja wawasan?

Ada tiga jenis pekerjaan yang kita lakukan setiap hari yang dapat berdampak atau berubah secara drastis karena teknologi. Sekitar sepertiga dari tugas kita — rapat dan email yang tidak produktif yang tidak memiliki dampak apa pun — dapat dihilangkan. Sepertiga lainnya dari pekerjaan kita — aktivitas transaksi berulang dan logistik yang membosankan — dapat diotomatiskan.

Ketika sebagian besar pekerjaan kita telah dihilangkan atau diotomatiskan, kita dapat berfokus pada aktivitas yang melibatkan kecerdasan. Ini adalah pekerjaan yang hanya dapat dilakukan oleh kita sebagai manusia: memberikan wawasan, menumbuhkan kolaborasi, dan membuat keputusan. Teknologi akan berperan untuk membantu meningkatkan ide-ide kita

AI generatif adalah salah satu alat yang membantu orang dan perusahaan meningkatkan ide dan cara mereka bekerja. Bagaimana perusahaan menggunakannya saat ini?

Saya telah melihat beberapa kasus penggunaan yang bagus dari perusahaan, hanya dalam beberapa bulan terakhir. Misalnya, dalam pemasaran, sebuah tim dapat menggunakan model bahasa besar untuk membuat pesan yang dipersonalisasi untuk klien mereka. Tim keuangan dapat menggunakannya untuk meringkas ratusan halaman laporan keuangan dari anak perusahaan. Saya telah melihat departemen sumber daya manusia yang membuat pelatihan yang dipersonalisasi untuk karyawan mereka. Saya menggunakannya secara pribadi setiap hari untuk penelitian dan penciptaan ide.

Ada kekhawatiran yang dapat dimengerti tentang keterbatasan teknologi ini — kita telah melihat laporan chatbot menghasilkan jawaban yang tidak akurat atau benar-benar dibuat-buat. Apa yang harus diperhatikan oleh orang-orang saat menggunakan AI generatif seperti ChatGPT?

Apa yang saya suka tentang AI generatif adalah bahwa AI generatif memungkinkan kita berdiskusi dengan teknologi. Tetapi model bahasa besar tidak memahami arti dari apa yang dikatakan. Ketika Anda menggunakan ChatGPT, Anda merasa seperti sedang berkomunikasi dengannya, dan Anda merasa seperti ChatGPT tahu banyak hal, tetapi ChatGPT hanya mengumpulkan kata-kata dan menyatukannya. Jadi kita perlu menyadari informasi yang tidak akurat atau tidak konsisten yang dihasilkan oleh sistem ini, karena pada akhirnya, model bahasa besar adalah sistem matematika.

AI juga tidak kebal terhadap bias. Apa masalahnya, dan apa yang dapat kita lakukan untuk menghindarinya?

Ya, kita juga perlu menyadari jawaban yang mungkin menunjukkan bias. Misalnya, jika Anda meminta ChatGPT untuk menceritakan sebuah kisah tentang seorang dokter, maka ChatGPT akan menggunakan "dia (laki-laki)", yang menyiratkan dokter tersebut adalah laki-laki. Model ini telah dilatih pada data manusia, sehingga bias apa pun yang kita miliki sebagai manusia akan tercermin. Kita perlu memastikan bahwa data yang kita gunakan tidak hanya berasal dari satu sumber. Salah satu hal yang dapat membantu adalah dengan memperhatikan bias kita sebagai manusia dan melihat pola data dengan saksama. Itulah mengapa berpikir kritis adalah sesuatu yang perlu kita kembangkan.

Selain berpikir kritis, apa keterampilan yang harus dikembangkan orang untuk mengadaptasi dan menggabungkan AI ke dalam apa yang mereka lakukan?

Ada tiga keterampilan yang harus kita bangun di era baru ini, dan berpikir kritis adalah salah satunya. Ada satu hal yang bisa kita lakukan tetapi tidak bisa dilakukan oleh teknologi — yang merupakan pertanyaan yang diberikan kembali kepada kita. Kita bisa bertanya, “Bagaimana kita memastikan hal ini dapat diandalkan? Apakah itu memberi kita gambaran lengkapnya?” Berpikir kritis adalah sesuatu yang kita butuhkan lebih dari sebelumnya ketika kita diberi informasi yang mungkin atau mungkin tidak benar. Kita harus dapat mengkritik dan bertanya.

Keterampilan kedua adalah membangun hubungan. Komputer tidak akan pernah bisa melakukanya lebih baik dari kita karena kita memiliki empati untuk mengetahui apa yang diharapkan manusia lain.

Yang ketiga adalah kreativitas — dan saya berbicara tentang kreativitas nyata, bukan apa yang dilakukan model bahasa besar. ChatGPT dapat menceritakan sebuah kisah dengan menggabungkan berbagai komponen yang ada. Kreativitas adalah tentang membuat komponen yang baru. Itulah yang kita lakukan dengan pikiran kita, tetapi juga melibatkan kepribadian, latar belakang, dan sifat tertentu yang membuat kita unik. Kita menciptakan sesuatu yang baru, dan kecerdasan buatan tidak dapat melakukannya.

Jelas ada manfaat bisnis untuk hal-hal seperti otomatisasi, tetapi banyak orang memiliki kekhawatiran tentang apa artinya ini bagi pekerjaan mereka. Apa yang akan Anda katakan kepada orang-orang yang khawatir semua inovasi AI ini akan menggantikan peran mereka?

Hal ini sudah pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia. Teknologi baru ditemukan dan memang menciptakan redudansi, tetapi juga menciptakan lebih banyak pekerjaan. Beberapa orang percaya tidak ada alasan untuk berpikir bahwa era inovasi AI ini akan berbeda. Ini hanyalah otomatisasi lain.

Tetapi ada sekumpulan pemikiran lain bahwa kali ini akan berbeda. Di masa lalu, kita memiliki waktu untuk melatih diri kita mengenai topik baru. Sekarang, hal itu bergerak dengan sangat cepat. Kemampuan kecerdasan buatan berkembang secara eksponensial, dan kita harus dapat mengimbangi dan beradaptasi untuk mempelajari cara belajar di dunia yang semakin kompleks.

Ketiga keterampilan yang kita bahas sebelumnya — berpikir kritis, membangun hubungan, dan kreativitas — akan membuat pekerja lebih kecil kemungkinannya untuk diberhentikan dari pekerjaannya dengan teknologi. Tetapi tingkat keterampilan yang perlu kita bangun hampir sama seperti menciptakannya kembali. 

Seperti apa masa depan pekerjaan dalam 20 tahun?

Teknologi akan menghasilkan nilai tambah dengan melakukan tugas berulang dengan lebih baik, lebih cepat, dan dengan memajukan manusia. Harapan saya adalah bahwa kita berbagi nilai tersebut secara merata melalui mekanisme seperti pemasukan dasar universal. Kita tidak menginginkan masa depan di mana hanya orang kaya yang mendapat keuntungan dan memperkaya diri dari teknologi. Masa depan dengan teknologi adalah milik semua orang, tidak ada yang harus ditinggalkan. Dan hal baiknya adalah bahwa teknologi akan membebaskan kita dari tugas yang membosankan, dunia kerja di masa depan mungkin membuat kita lebih sedikit terlibat dalam pekerjaan. Oleh karena itu, kita akan memiliki lebih banyak waktu luang serta waktu untuk keluarga dan teman — pada dasarnya, apa yang membuat kita menjadi manusia!

Selengkapnya tentang inovasi AI dan hubungan manusia

Saya sangat berterima kasih kepada Pascal karena telah berbagi wawasannya dengan kita. Jika Anda ingin mendengar percakapan kami selengkapnya, dan mempelajari bagaimana pelanggan kami memasukkan AI ke dalam pekerjaan mereka, lihat Work Transformation Summit sesuai permintaan.

Don't forget to share this post